12 Life Skills Perlu Diajarkan Kepada Anak-anak

12 Life Skills Perlu Diajarkan Kepada Anak-anak

Oleh : Elah Pritchard 

12 Life Skills Perlu Diajarkan Kepada Anak-anak

Tanpa sepengetahuan saya, seorang remaja secara ilegal melaju pergi dari rumah saya suatu malam. Tak lama setelah dia pergi, dia menelepon dengan panik dari beberapa jalan, memintaku untuk menjemputnya dan mengantarnya pulang.

{tocify} $title={Table of Contents}

Seorang petugas menghentikannya karena kendaraannya cocok dengan deskripsi dari mobil yang dikendarai oleh penjahat. Mereka segera menyadari bahwa dia bukan orang yang harus mereka tangkap, namun, setelah memeriksa plat nomornya, mereka menemukan bahwa SIM-nya telah ditangguhkan karena dua tahun, tidak dibayar mempercepat tiket dari negara lain.

Cerita ini tidak berakhir dengan baik.

Petugas memborgol dia, berencana untuk melakukan penangkapan. Dia berhasil berbicara tentang konsekuensi lebih lanjut dengan berjanji untuk meninggalkan mobilnya di jalan dan berjanji bahwa seorang teman tinggal di dekatnya akan mengantarnya pulang. Meskipun dia menghindari penjara, masalah ini menciptakan efek domino dalam hidupnya, dan dia akhirnya tidak bisa mendapatkan pekerjaan yang dia inginkan di organisasi nirlaba.

Wanita muda ini adalah orang yang baik, tetapi karena keadaan keluarga traumatis di luar kendali, dia harus menavigasi transisi ke dalam dewasa Kebanyakan pada dirinya sendiri. Ceritanya tragis, karena sebagai orang tua, tugas kita untuk membantu anak-anak kita berkembang saat mereka melewati semua tingkat perkembangan mereka, dari masa pertumbuhan sampai dewasa.

12 Life Skills Perlu Diajarkan Kepada Anak-anak

Meskipun kita tidak tahu persis apa yang di depan untuk anak-anak kita, kita dapat fokus pada membantu mereka menjadi cukup diri sekarang dengan mengajar mereka 12 keterampilan hidup ditemukan yang akan membantu mereka sukses sebagai orang dewasa.

Kemampuan Pengendalian Diri

Mengetahui bagaimana mengatur diri mereka sendiri membantu siswa Anda menjadi pemain tim di tempat kerja dan dalam hidup, membuat mereka pemimpin yang baik, karyawan yang dihargai, sahabat tercinta, dan disiplin individu. Manajemen-diri dapat diajarkan dengan membantu muridmu sepenuhnya hadir, membangun kesadaran diri, Memiliki integritas, dan membuat pilihan yang bijaksana berdasarkan nilai-nilai yang baik.

Keterampilan ini membuatnya lebih mudah untuk menahan perilaku impulsif demi melakukan apa yang kita benar, bahkan jika itu "hal yang benar" tidak datang secara alami. Mereka harus saling bertukar kebiasaan yang tidak mendukung nilai murid-muridmu dan menerapkan kebiasaan yang baik, mensejajarkan gaya hidup mereka sekarang dengan perilaku yang akan membantu mereka berhasil sebagai orang dewasa.

1. Menjadi sepenuhnya hadir

Ini dimulai dengan muncul-datang untuk bekerja, kelas, dan pertemuan sosial tepat waktu. Remaja dewasa dan remaja termasuk generasi yang paling terhubung namun terisolasi secara sosial dalam sejarah. Sebagai orang tua yang khawatir, kita perlu memberikan siswa kita langkah yang jelas untuk mengubah koneksi maya menjadi hubungan kehidupan nyata.

Tapi secara fisik hadir hanya langkah pertama. Muridmu juga perlu memperhatikan secara mental dan emosional: membuat kontak mata dengan pembicara daripada bermain-main dengan telepon mereka; memperhatikan apa yang dikatakan daripada tersesat dalam pikiran mereka sendiri; berkontribusi membantu dalam percakapan daripada mengubah topik atau membuat percakapan tentang diri mereka sendiri.

2. Menjadi sadar diri

Sadar diri orang tahu apa yang mereka pikirkan, perasaan, katakan, dan lakukan secara real time. Pemantauan Internal adalah keterampilan yang sulit untuk belajar, sehingga secara berkala check-in dengan murid Anda tentang apa yang mereka pikirkan atau rasakan (tanpa penilaian). Cukup merefleksikan pikiran dan perasaan mereka kembali ke mereka dan biarkan mereka menentukan bagaimana prosesnya.

Jeda percakapan dengan, " kita berbicara tentang 'X.' Bagaimana yang membuat Anda merasa? Bagaimana menurutmu tentang 'X'?"Bantu muridmu memahami bahwa perasaan dan pikiran adalah netral . Ini adalah tindakan yang diambil pada pikiran yang tidakaluasi dan perasaan yang menyebabkan masalah.

3. Memiliki integritas

Sebuah buku panduan militer tua mengajarkan rekrutmen baru bahwa integritas berarti Mengetahui hal yang salah untuk dilakukan, mengetahui hal yang benar untuk dilakukan, dan memilih tindakan yang tepat terbaik bahkan ketika tidak ada yang menonton.

Integritas berarti bahwa siswa Anda tahu berbagai perilaku mungkin dan tanggapan untuk perasaan mereka—bukan hanya yang "baik"—dan dapat memutuskan untuk diri mereka sendiri perilaku atau respon terbaik melayani situasi.

4. Membuat keputusan berdasarkan nilai

Nilai adalah apa yang kita percayai menjadi yang paling penting dalam pekerjaan dan kehidupan. Tindakan kami meninggalkan petunjuk tentang apa yang kita benar—benar nilai—tidak hanya apa yang kita katakan kita nilai-karena kita secara sadar mendasarkan semua keputusan kita pada nilai-nilai yang mendasari. Luangkan waktu untuk membantu muridmu menemukan nilai-nilai mereka dapat membantu mereka menjadi pembuat keputusan yang lebih kuat. Mereka akan segera dapat menentukan apakah pilihan mereka membuat atau perilaku mereka berlatih benar-benar sejalan dengan apa yang mereka percaya adalah yang paling penting.

Keterampilan Kompetensi Relasi

Hubungan yang kuat meningkatkan suasana hati kita, membantu kita tumbuh, dan memberikan dukungan ketika kita membutuhkannya. Itu sebabnya sangat penting bagi orang dewasa untuk mengetahui bagaimana membuat teman dan menjaga hubungan tetap sehat. Sebagai orang tua, kita perlu ingat bahwa siswa kita harus baik-bulat dalam keterampilan relasional mereka. Berpartisipasi dalam satu-satu hubungan, kelompok-kelompok kecil, pertemuan, dan masyarakat berbicara semua membutuhkan keterampilan yang berbeda menghubungkan. Sangat membantu bagi siswa kami untuk mengetahui bagaimana terlibat dengan orang lain dalam setiap konteks.

Praktek-praktek berikut ini membangun kewarganegaraan dan cerdas relasional, yang sangat dibutuhkan di zaman volatile kami.

5. Menjaga komitmen sosial

Seperti manajemen diri, hubungan panggilan untuk hadir dengan orang lain. Sebagai orang tua, kita dapat memastikan bahwa siswa kita memiliki banyak kesempatan untuk berinteraksi dengan orang lain bertatap muka dengan memungkinkan mereka untuk bergabung klub-klub yang sama, menghadiri pertemuan, dan bertemu dengan rekan satu lawan satu atau kelompok kecil. Seperti murid Anda dikenal dalam kelompok-kelompok ini, mendorong mereka untuk membuat dan menjaga komitmen sosial dan untuk mencari orang luar mereka dapat mengundang untuk kelompok mereka.

6. Berkomunikasi

Menjadi sekarang secara fisik adalah awal yang baik, tapi tanpa Remaja komunikasi yang tepat tidak mungkin untuk mengembangkan hubungan yang berarti. Banyak dari remaja kami dan orang dewasa muda melakukan sebagian besar hubungan mereka hampir, beberapa baris teks pada suatu waktu. Media Online sangat bagus untuk mendukung hubungan kuat atau memperkenalkan diri, tetapi jika siswa kita tidak bertemu cukup sering dalam kehidupan nyata, hubungan mereka berubah anemia.

Untuk membantu siswa meningkatkan kemampuan berkomunikasi secara tatap muka, mengembangkan daftar pertanyaan yang terbuka yang memicu percakapan. Menghafal pertanyaan-pertanyaan ini dapat membantu membuat siswa nyaman memulai semacam percakapan yang dapat mengubah orang asing menjadi teman.

7. Menerima orang

Bertemu orang baru menyajikan tantangan melampaui hanya mengetahui bagaimana berkomunikasi. Sebagai siswa Anda meninggalkan rumah dan koneksi sosial yang akrab, mereka akan berinteraksi dengan orang-orang yang memiliki pandangan dan pendapat yang berbeda dari mereka sendiri.

Cari jaringan Anda untuk orang-orang yang menantang perspektif Anda sendiri. Undang hubungan ini untuk lebih dekat denganmu dan muridmu terutama jika kau telah menahan mereka dari jarak arm. Mendorong murid Anda untuk mengajukan pertanyaan dan menunjukkan minat. Setelah itu, berbicara dengan murid Anda tentang perspektif yang berbeda, menunjukkan empati dan penerimaan bagi orang-orang yang mungkin tidak berbagi sudut pandang Anda.

8. Memecahkan konflik

Muridmu ingin tahu bagaimana menangani perbedaan pendapat tanpa ada kegagalan atau jembatan yang terbakar.

Bentrokan seperti ini kemungkinan besar terjadi ketika agendas bertabrakan atau sebagai akibat dari kesalahan. Salah satu mentor saya dilatih timnya dalam resolusi konflik dengan berbagi berbagai skenario konflik yang benar dari pengalamannya sendiri. Ketika menceritakan kisahnya, dia menghilangkan cara dia mengatasi krisis, kemudian meminta kami untuk menjelaskan bagaimana kami menangani situasi ini.

Di hadapan agenda bersaing, paling baik untuk mencari hasil di mana semua orang mendengar, masalah terselesaikan, dan semua menang. Ketika seseorang bersalah, itu lebih baik untuk mengejar pengampunan, dan jika salah melakukan itu sangat serius atau berbahaya, keadilan yang restoratif.

Resiliensi Keterampilan

Muridmu pasti akan berurusan dengan kegagalan dan kesengsaraan dalam hidup. (Maka apakah mereka yang menang?) tentu saja tidak, tetapi nabi dan sahabat-sahabatnyalah yang menang.

Studi baru-baru ini pada resilience menunjukkan bahwa kualitas arilience dipelajari, bukan bawaan; dan mereka terbaik dibudidayakan sebelum masa sulit memukul. Kualitas itu adalah harapan, tujuan, kepedulian diri, dan Solusi Orientasi.

9. Menjadi Penuh Harapan

Harapan mengakui bahwa hal-hal dapat (dan akan) menjadi lebih baik. Orang yang penuh harapan membuat masalah dalam perspektif tanpa meminimalkan mereka. Menstimulasi harapan muridmu dengan mendorong mereka untuk bersyukur. Tersisa sadar dan bersyukur untuk berkat sehari-hari membantu mereka secara konsisten fokus pada lining perak dalam badai kehidupan.

Demikian pula, meninjau sejarah pribadi mereka dari pasang-dan-downs mengarah ke sebuah pandangan yang percaya kesulitan bersifat sementara. Bahkan dalam kesulitan berkelanjutan, seperti masalah kesehatan kronis, Anda bangkit kembali dengan menemukan Anda "normal baru," bergerak keluar dari mode krisis ke stasis. Pada akhirnya, harapan alamat akan Anda dan berkata, "Jangan Menyerah.”

10. Memiliki rasa tujuan

Tujuan mendorong kita menuju masa depan yang lebih baik. Pada saat baik dan buruk, muridmu akan merasa lebih mudah bangun di pagi hari ketika mereka memfokuskan energi mental dan fisik mereka terhadap sesuatu yang lebih besar dari diri mereka sendiri.

Seorang psikolog dari Universitas Michigan, Dr. Kent Berridge, terletak Pusat Otak Untuk Motivasi. Daerah ini menghubungkan perasaan menyenangkan, keinginan, dan ketakutan. Menjelajahi tiga tanggapan emosional bisa menjadi alat yang kuat untuk membantu muridmu menemukan tujuan hidup.

Delight. Dengan mahasiswamu, dengan aktivitas produktif yang menentukan yang bisa membuat kenikmatan. (Hal-hal yang meningkatkan keterampilan mereka, membuat mereka merasa tertantang, dan menyebabkan mereka kehilangan rasa waktu.)

Hasrat. Tanyakan pada muridmu apa kegiatan yang ingin mereka lakukan sehingga mereka akan menyerah pada aktifitas menyenangkan lainnya untuk melakukannya.

Kengerian. Tanyakan pada siswamu tentang kegiatan yang mereka coba hindari. (Berbicara Publik, berada di luar, merawat hewan, matematika…)

Keinginan dan kesenangan fokus pada tujuan mereka, dan ketakutan membedakan apa tujuan mereka tidak.

11. Berlatih jaga diri.

Perhatian-diri yang baik berarti siswa Anda rutinitas yang memenuhi fisik, emosional, dan kebutuhan spiritual: latihan, nutrisi dan kebersihan, praktek agama, sinar matahari dan udara segar, memelihara hubungan suportif, dan tidur yang memadai. Mengembangkan praktek-praktek ini di masa stabil membuat lebih mungkin bahwa murid Anda akan menjaga kebiasaan baik di bawah tekanan, ketika kesehatan yang kuat yang paling dibutuhkan.

12. Menjadi solusi-berorientasi

Meskipun hidup memiliki puncak dan lembah, keberuntungan membawa kita terkejut, dan kita menemukan diri kita sendiri gemetar. Menjadi cenderung untuk mencari solusi, bagaimanapun, membantu kita pulih lebih cepat karena menunjuk kita untuk langkah berikutnya. Pola pikir ini berarti Anda Siswa Masalah pandangan sebagai tantangan yang solusi dapat ditemukan. Dan harapan ini.

Foster sebuah lingkungan dimana pemecahan masalah adalah championed. Sebuah pola pikir solusi-berorientasi membutuhkan kreativitas, kesediaan untuk percobaan, ketekunan, dan tidak takut gagal. (Yang berarti kita sebagai orang tua tidak harus terburu-buru untuk menyelamatkan siswa kita atau memecahkan masalah bagi mereka. Sebaliknya, memberi mereka ruang untuk bekerja solusi mereka sendiri karena Anda menghibur mereka di.)

Satu catatan terakhir: terlepas dari seberapa siap siswa Anda, mereka membutuhkan kepercayaan diri untuk tahu mereka dapat mengatur dewasa.

Meskipun betapa Kompeten generasi muda ini orang dewasa, mereka dapat merasa tidak siap untuk dewasa. Mereka cemas, dan banyak yang memiliki perasaan yang meningkat dari dampak yang mungkin berdampak pada masa depan mereka. Mereka khawatir gagal sendiri dan mengecewakan orang yang mereka cintai.

Berikan kesempatan mahasiswa Anda untuk gagal sekarang, ketika taruhannya rendah. Jika mereka membuat kesalahan, dengan anggun membantu mereka memahami bahwa dunia tidak berakhir. Semuanya akan membaik. (Dan janganlah kamu pastikan akan mengakadkan nikah), artinya melangsungkannya (sebelum yang tertulis) dari idah itu (habis waktunya) tegasnya sebelum idahnya habis.

Pada akhirnya, kau tidak mencari kesempurnaan. Kau hanya mencoba membantu muridmu melakukan transisi dari ketergantungan dengan kemerdekaan sebaik mungkin.

Perlu mengajarkan 12 life skill ini kepada anak-anak, agar kesuksesan dimasa depan dapat diraih dengan mudah. Dihari tua anda akan tenang dan tidak mengurah pikiran lagi. Sedini mungkin, ajarkan 12 life sill sederhana ini.

Editor    : epsikologipendidikan.blogspot.com
Sumber : pearsonaccelerated.com
LihatTutupKomentar